Gymnospermae: Pengertian, Ciri-ciri, Jenis, Siklus Hidup & Contoh

1000jurnalterakreditasi.id – Gymnospermae adalah sekelompok tanaman yang memiliki satu karakteristik umum: berbiji, tetapi bijinya tidak berkembang di dalam ovarium. 

Karena alasan ini, gymnospermae telah lama dianggap sebagai prekursor evolusioner bagi angiospermae, yang merupakan tumbuhan berbiji yang membungkus benihnya dalam ovarium dan jauh lebih beragam daripada gymnospermae.

Pengertian Gymnospermae

Gymnospermae

Kata “gymnosperm” berasal dari kata Yunani “gymnos” (telanjang) dan “sperma” (sperma), sehingga disebut “sperma telanjang”. Gymnospermae adalah tumbuhan penghasil biji, tetapi tidak seperti angiospermae, mereka dapat menghasilkan biji yang tidak berbuah.

Tumbuhan ini berkembang di permukaan sisik dan daun atau di ujung batang dan membentuk struktur kerucut. Gymnospermae termasuk dalam kerajaan “Plantae” dan sub-kerajaan “Embryophyta”.

Bukti fosil menunjukkan bahwa ia dapat ditelusuri kembali ke era Paleozoikum, sekitar 390 juta tahun yang lalu. Berbeda dengan angiospermae, gymnospermae pada dasarnya adalah tumbuhan yang sel telurnya tidak dikelilingi oleh dinding ovarium.

Sebelum dan sesudah pembuahan, tetap terbuka sampai benih tumbuh. Gymnospermae bisa bercabang atau tidak bercabang. Kulit yang tebal, daun dan lubang seperti jarum mengurangi laju kehilangan air pada tanaman ini.

Keluarga gymnospermae terdiri dari tumbuhan runjung, sikas, tumbuhan penerima, dan spesies mitosis Ginkgo dan Ginkgo biloba.

Karakteristik Gymnospermae

  • Mereka tidak menghasilkan bunga.
  • Biji tidak terbentuk di dalam buah. Mereka telanjang.
  • Mereka ditemukan di daerah yang lebih dingin di mana salju turun.
  • Mereka mengembangkan daun seperti jarum.
  • Mereka abadi atau berkayu, membentuk pohon atau semak.
  • Mereka tidak dibedakan menjadi ovarium, stilus dan stigma.
  • Karena stigma tidak ada, mereka diserbuki langsung oleh angin.
  • Gametofit jantan menghasilkan dua gamet, tetapi hanya satu yang berfungsi.
  • Mereka membentuk kerucut dengan struktur reproduksi.
  • Bijinya mengandung endosperma yang menyimpan makanan untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
  • Tanaman ini memiliki jaringan pembuluh darah yang membantu transportasi nutrisi dan air.
  • Xilem tidak memiliki pembuluh, dan floem tidak memiliki sel pendamping dan tabung saringan.

Jenis-jenis Gymnospermae

Gymnospermae di bagi menjadi 4 jenia seperti dibawah ini.

Cycadophyta

Sikas bersifat dioecious (artinya: tumbuhan individu semuanya jantan atau betina). Sikas merupakan tumbuhan berbiji yang mayoritas anggotanya kini telah punah. Mereka telah berkembang selama era Jurassic dan akhir Trias. 

Tanaman saat ini dianggap sebagai peninggalan dari masa lalu. Tanaman ini biasanya memiliki daun majemuk besar, batang tebal, dan anak daun kecil yang menempel pada satu batang tengah. Tingginya berkisar antara beberapa sentimeter hingga beberapa meter.

Sikas biasanya ditemukan di daerah tropis dan subtropis. Beberapa anggota telah beradaptasi dengan kondisi kering dan gersang, dan beberapa juga telah beradaptasi dengan lingkungan rawa yang miskin oksigen.

Ginkgophyta

Kelas Gymnospermae lain, Ginkgophyta, hanya memiliki satu spesies hidup. Semua anggota lain dari kelas ini sekarang telah punah. Pohon ginkgo memiliki ciri daun besar berbentuk kipas.

Selain itu, ginkgo memiliki banyak kegunaan, mulai dari obat hingga masakan. Mencerna ginkgo biloba dapat mengobati gangguan memori, seperti Alzheimer.

Pohon ginkgo juga memiliki ketahanan yang kuat terhadap polusi dan hama. Setelah bom jatuh di Hiroshima, hanya 6 pohon ginkgo yang bertahan dalam radius 1 hingga 2 kilometer dari radius ledakan.

Gnetophyta

Seperti gymnospermae lainnya, tumbuhan karnivora adalah sesuatu dari masa lalu. Saat ini hanya ada tiga anggota marga. Bakteri vegetatif biasanya terdiri dari tumbuhan tropis, pohon dan semak belukar.

Mereka dicirikan oleh daun seperti bunga dengan lapisan lembut. Lapisan ini menunjukkan hubungan leluhur dengan angiospermae. Tanaman sumbangan berbeda dari anggota lain dalam kategori ini karena memiliki unsur pembuluh darah di xilem.

Coniferophyta

Ini adalah spesies paling umum dalam keluarga gymnospermae. Kamu selalu hijau. Karena itu, mereka tidak akan menjatuhkan daun di musim dingin. Ciri utamanya adalah kerucut jantan dan kerucut betina membentuk struktur seperti jarum.

Tanaman runjung biasanya ditemukan di daerah beriklim sedang dengan suhu rata-rata 10 ° C. Pohon sequoia raksasa, pinus, cedar, dan kayu merah hanyalah salah satu dari banyak contoh tumbuhan runjung.

Siklus Hidup Gymnospermae

Siklus hidup gymnospermae bersifat haploid dan diploid. Dengan kata lain, mereka akan beregenerasi melalui perubahan generasi. Mereka memiliki siklus yang didominasi sporofit. Tahap gametofit relatif pendek. Alat kelamin biasanya meruncing.

Sel kerucut jantan -memiliki mikrosporidiosis, termasuk mikrosporidiosis. Mikrospora menghasilkan mikrospora haploid. Beberapa mikrospora berkembang menjadi gamet jantan yang disebut butir serbuk sari, sementara yang lain merosot.

Kerucut betina dari Megasporofil berkumpul untuk membentuk kerucut betina. Telur Anda mengandung megaspora. Ini menghasilkan megaspora haploid dan sel induk megaspora.

Serbuk sari memasuki sel telur melalui angin dan polutan lainnya, dan sperma ini dilepaskan. Inti gametofit jantan dan gametofit betina bersama-sama membentuk zigot. Inilah yang disebut konsep. Benih muncul di kerucut gymnospermae dalam bentuk sisik.

Beberapa Contoh Gymnospermae

  • Cycas
  • Pinus
  • Araucaria
  • Thuja
  • Cedrus
  • Picea
  • Abies
  • Juniperus
  • Larix

Penutup

Nah, Jadi itulah pembahasan dari kami mengenai pembahasan dari Gymnospermae berikut dengan jenis dan contoh nya. yang telah kami tulis pada artikel kali ini.

Semoga artikel ini dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan kita dalam bidang biologi dan sains. Terimakasih..

Artikel Lainnya: